Ketua Dinilai Tak Mampu Pimpin MUI Rohil, Pengurus Memilih Mundur

 

Rokan Hilir, Suarakedaulatan –Puluhan pengurus Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Rokan Hilir masa Khidmat 2018-2023 menyatalan sikap mundur. Pasalanya ketua MUI H. Ucok Indra tak kunjung mundur dari jabatanya. Pernyataan sikap dilaksanakan di Masjid Raya Al -Ikhsan Bagansiapiapi, Ahad (21/06/2020).

Pernyataan dibacakan langsung oleh Wakil Ketua Dewan Pertimbangan MUI Rohil Drs H Wan Acmad Syaiful M.Si bersama puluhan pengurus serta membubuhkan tanda tangan disurat resmi yang akan disampikan kepada pengurus MUI Provinsi Riau dan Bupati Rokan Hilir. Setidaknya ada 25 nama yang menyatakan mundur secara rami dari 38 nama yang ada di susunan pengurus MUI Rohil.

Wan Ahmad Syaiful yang juga ketua MUI dua periode ini menjelaskan, bahwa pengurus menyatakan mosi tidak percaya lagi kepada ketua MUI saat ini sehingga sudah mengusulkan pelaksananlan Musyawarah Luar Biasa (Musdalub) tapi malahan setelah tiba hari pelaksanaan keluar surat yang diduga adanya upaya pencegahan.

“Seharusnya hari ini Musdalub semua persiapan sudah tapi karena alasna covid maka Musdalub tao bisa dilaksnakan hingga akhir Desember 2020 ini. Jadi ini jelas bahwa ada upaya pencegahan yang berujung kami pengurus menyatakan sikap mundur,” tegasnya.

Sementara itu Sekretaris Umum (Sekum) MUI Rohil, H Jefrizal memaparkan bahwa upaya yang dilakulan pengurus sudah cukup panjang karwna tak ingin MUI Rohil yang mempungai tugas membina umat terkendala. Namun pernyataan mundur harus ditempuh agar nasib MUI tidak terombang-ambing.

“Pengurus sudah melakukan beberapa kali rapat membahas persoalan ini bahkan juga sudah menghadirkan pihak provinsi namun tak juga ketua pengunduran diri,” kata Jefrizal.

Adapun rapat resmi yang digelar diantaranya pada tanggal 15 September 2019 di Masjid Al-Ikhlas hadir seluruh pengurus. Dalam rapat itu terdapaat tiga poin yang meminta agar ketua mundur dari jabatannya karena dinilai tidak mampu.

“Poin pertama tidak jelasnya tupoksi setiap bidang, kedua Kegiatan tak transparan serta ketiga terkait Masalah anggaran yang tak transparan,” kata Jefri.

Bahkan Lanjut pria yang akrab disapa Uje ini bahwa pada saat itu pengurus sepakat untuk memberikan somasi kepada ketua, agar mengundurkan diri, dan mosi tak percaya itu sudah diantar kepada MUI Provinsi yang diterima oleh Sekretaris Umum pada tanggal 15 September 2019.

Apa yang ditunggu tak kunjung tiba, ketua masih tetap kekeh tak mau mundur dari jabatannya. Lalu pengurua kembali mengingatkan MUI Provinsi hingga akhirnya dilaksakan rapat II pada Rabu 22 Januari 2020 di Kantor MUI Rohil Jalan Bintang,Bagan Hulu yang dihadiri pengurus MUI Riau.

“Dalam rapat itu berbagai usulan disampaika dan pengurus tetap dengan hasil rapat pertama, MUI Riau pun akhirnya memutuskan bahwa diberika waktu dua pekan agar ketua berfikir jernih untuk mundur,” jelasnya.

Seperti menunggu bulan gerhana tiba, sampai waktunya pun surat pengunduran diri ketua tak juga keluar, hingga akhirnya pengurus kembali berkumpul pada Bulan Ramadhan 2020 untuk melaksnakan Musdalub. ditetapkan, Ketua, Sekretaris dan Bendhara Musdalub serta hari pelaksanaan.

“Harusnya hari ini Musdalub, tapi kita snagat kavet tiba-tiba ada surat Provinsi bahwa alasan Covid tidka boleh melaksnakan rapat hingga Desember ini, padahal surat undangan kita sudah disebar bahkan sampai ke Provinsi, tentunya ini sangat aneh,” urainya.

Surat keluar dua hari sebelum pelaksaan Musdalub tepatnya 19 Juni. Hal inilah yang dinilai pengurus cukup janggal dan akhirnya berembuk membuat sikap pengunduran diri. “Ini upaya terakhir kita jika tidak juga digubris maka pengurus masa Khidmat 2018-2023 ini akan kita Bubarkan,” katanya menegaskan. Dgt

Berikut Nama-Nama Pengurus MUI Rohil Masa Khidmat 2018-2023 yang menyatakan Mundur.

1. Drs H. Wan Achmad Syaiful, (Wakil Ketua Dewan Pertimbangan)
2. M Syahdan (Anggota Dewan Pertimbangan)
3.H Suhaimi, (Wakil Ketua I)
4. H Muhaimin (Wakil Ketua III)
5. H Jefrizal (Sekretaris Umum).
6. H.Zakifri, (Anggota Komisi Dakwah)
7. H Mardani, (Anggota Komisi Ukhwah)
8.Murniati, (Anggota Komisi Pemberdayaan Perempuan)
9.Hj Maspura, (Anggota Komisi Pemberdayaan Perempuan)
10. H. Liri Suheli, (Anggota Komisi Fatwa
11. Hj.Hayatun Nufus,( Anggota Komisi Pemberdayaan Perempuan)
12. Erita Lena, ( Anggota Pemberdayaan Perempuan)
13. Yanto Suharto, (Anggota Pemberdayaan Perekonomian Umat)
14. H. Hasbullah, (Ketua Komisi Ukhwah Islamiyah)
15. M. Rafik, (Anggota Komisi Dakwah)
16 Robisra, (Anggota Komisi Dakwah)
17.Guntur Wibowo (Anggota Komisi perekonomian umat)
18. H Tarmizi, (Anggota Ukhwah Islamiyah)
19 .H. Damsir, (Komisi Ukwah Islamiyah)
20 H. Sulaiman, (Ketua Komisi Pemberdayaan Umat)
21. Anton Wamboiang, (Anggota Komisi Ukhwah Islamiyah)
22. Inbrahim Ahmad (Komisi Fatwa)
23. Azmi Azim, (Komisi Ukhwah)
24. Hadian S.Ag, (Komisi Fatwa)
26)5. Mukim Prayoga, (Ketua Komisi ).

Penulis : Der
Editor : Chandra